Kenapa Bus Malem?

YUK, mari kita mulai intronya dengan bahasa formal. Sudah barang tentu* kita semua tahu bahwasannya alat transportasi di Indonesia ada beraneka jenis, simpel-nya terbagi menjadi 3 jenis: transportasi darat, udara, dan laut. Lalu terbagi lagi mulai dari yang mahal sampai murahan, dari yang rodanya 4 sampai yang engga ada rodanya (bemo yang lagi masuk ketok magic), dari yang mesti bayar mahal untuk tiketnya sampe yang cuma tinggal nyodorin 2500 jauh-dekat sampai dengan selamat (kalau sopirnya pas lagi ga mabok :p), dari yang 2 jam udah nyampe Jekardah-Solo sampe yang 12 jam baru nyampe di tujuan yang sama, atau dari yang udah canggih setingkat jet sampe yang manual kayak ojek sepeda. Semuanya itu adalah alat yang memudahkan kita untuk bepergian kemanapun, kecuali masa lalu.

Untuk yang suka berpergian ke luar kota yang memakan waktu tempuh hampir semalaman atau yang engga pernah absen menjalani ritual tahunan tiap Lebaran: mudik, pasti udah akrab sama transportasi semacam pesawat, kereta, dan bus malem, kocaknya lagi sekarang bajaj yang udah hidup sejak di zaman pra sejarah (<--berlebayan) pun ga mau ketinggalan dengan ikutan jadi transportasi mudik, nyaingin mobil pribadi sama motor. Kendaraan apapun yang dominan digunakan itu biasanya tergantung dari tebal kocek ataupun dari sisi kenyamanan dan pastinya keselamatan. Gue sendiri menulis ini karena gue sedang ber-pro pada bus malem untuk berpergian ke luar kota (yang pastinya kota yang masih terjangkau dengan transportasi darat), bukan karena gue sales dari salah satu agen bus malem (karena di sini gue gak akan nyebut merek bus manapun sekalipun itu langganan gue. Merek? Kayak sabun colek aja =,=" SUER!), tapi karena keuntungan-keuntungan yang akan gue paparkan (wesssehhhhh gak tamparkan sekalian? #lohh) di bawah ini.


1. Dari segi budget, lumayan terjangkau daripada lumanyun kan, Cing?

Buat yang suka berpergian jauh atau antar kota dan dompet ga tebel-tebel banget atau rekening ga penuh-penuh amat, tapi tetep kudu wajib harus mesti ngotot tetep pergi, tenaaaangggggg kami punya solusinyaa.... (<--tukang obat banget --"): BUS MALEM.

Biasanya kalau soal budget, bus malem ini saingan sama kereta, karena selisih harganya yang engga begitu jauh, tapi dua-duanya sama-sama terjangkau kok ketimbang pesawat sama helikopter (<--pengamat transportasi mudik) Nah, kalau soal budget udah ga beda jauh sama kereta, gue tetep PRO sama bus malem, kenapa? Mari cekidot alasan lainnya.

2. Dari segi kenyamanan, pewe pewe ...
Kalau ditilik dari segi kenyamanan, ohhh sudah barang tentu* bus malem lebih nyaman dibanding transportasi lain, mari kita bandingkan dengan kereta yang ongkosnya 11-12 sama bus malem. Berdasarkan pengalaman gue berpergian ke Solo (<--kampoeng ane, Cing! So? --“) dengan selalu pake bus malem, jadi pastinya di sini gue akan lebih meninggi-ninggikan kenyamanan bus malem haha! Tapi biar adil, gue juga akan meninggi-ninggikan kenyamanan kereta, dikit aja tapi, setengah tiang. Kalau kereta, sisi nyamannya itu adalah saat hmh… saat… (garuk dengkul) bentar bentar… hmhh AH! Duduk anteng sambil ngeliat sawah melintang dari jendela, itu juga durasinya cepet, kalau keretanya kereta ekonomi bisa sambil ber-angin-cepoi-cepoi ria. Udah ya? Lanjut ke kenyamanan bus malem aja ya, cuss! (wooo katanya mau adil! *lempar swalow*) Dooohhh… (<--efek kelemper swallow) Oke, apa sih nyamannya naik bus malem? Yang pasti duduknya seorang sebangku sendiri, kecuali kalau kita bawa anak kecil yang ga ikut bayar tiket atau oleh-oleh yang saking banyaknya gak muat di bagasi. Lalu, dengan duduk di bangku sendiri tanpa berbagi, kita pun akan mudah untuk tidur pules, capek juga kan setengah hari di perjalanan dan kita amat teramat membutuhkan posisi wuenak untuk bisa nikmatin perjalanan. Apalagi kalau sukur-sukur dapet tiket bus malem yang kelas super executive, beeehhhh…. bangku berasa kasur, men!  Mantepnya lagi, di bus malem ga bakal ada orang yang mondar-mandir rusuh plus senggal senggol yang bakal ganggu ke-pewe-an duduk kita. Pun ga perlu takut pant*t tepos gara-gara kebanyakan duduk, karena selama perjalanan biasanya bus akan 2 kali berhenti di rumah makan, nah di saat itu kita bisa isi perut, merenggangkan otot-otot kaku, dan "cari angin," jadi nilai plus sendiri kan untuk kenyamanannya? *naik-turunin alis*

3. Dari segi keamanan, ga perlu tegang ngeri bawaan ilang!
Kalo bicara soal aman sih paling tepat agar diri kita tetep aman dalam perjalanan yaa awalilah dengan doa (weseeeehh…), serius! Karena kalau soal celaka kan di luar kemampuan semampu-mampunya kita. Jadi, yaa untuk yang takut naik kendaraan apapun karena ngeri kecelakaan, ehh untuk semuanya deh, ya doa dulu yaa, biar selamat sampe tujuan :D
Tapiiiiii, teteeeppp bus malem punya nilai plus-nya sendiri kalo disinggung soal keamanan. Di sini gue akan menyoroti banyak kasus yang gue denger dan liat dari berita di tipi kalo sedang maraknya kasus kecopetan atau pencurian di dalam kendaraan, tak terkecuali kendaraan buat mudik. Nah, ini dia! Kalo naik bus malem, kasus kecopetan dan pencurian itu bisa diminimalisir seminimal-minimalnya. Bikuezz, ada bagasi untuk nyimpen koper dan barang bawaan kita yang segaban-gaban, biasanya agen-agen bus malem suka kasih stiker gitu buat ditulisin nama kita and ditempel di barang bawaan jadi ga bakal ketuker sama barang orang lain. Soooo, ga perlu lagi sepanjang setengah hari was-was sambil meluk rapet-rapet tas kita. Kedua, ga ada dempet-dempetan, mepet-mepetan, jadi bisa menghindari kemungkinan kantong diraba-raba (mau dicopet maksudnya.) Walopun gitu, tetep diri sendiri harus waspada ya, jaga diri sendiri dan barang bawaan Anda. Ga usah make perhiasan mewah-mewah kalo naik bus malem, toh juga ga ada yang liat kan lampu dimatiin kalo udah malem, ga usah buka-buka dompet lebar-lebar mentang-mentang dompetnya baru (bukan, bukan curhat! ><)

4. Dari segi plus-plus, view-nya aduhai, Cuy!
View-nya naik bus malem keren banget loh, ga kalah dengan pemandangan kalau kita naik pesawat atau kereta. Sayangnya kan kalau naik kereta atau pesawat durasi mantengin eloknya pemandangan sepanjang perjalanan lebih cepet jadi kurang puas kan. Beda dengan bus malem, kita bisa menikmati pemandangan di luar dengan lebih santai sambil bersyukur deh kalo ternyata ciptaan Tuhan tuh indah-indah yahh :D Gue sendiri paling suka view kalo pas malem ngelewatin hamparan rumah penduduk di kanan-kiri dengan lampu rumahnya yang nyala malah bikin ornamen unik nan cantik sendiri untuk dipandang mata. Keren! Bisa banget kalian coba!^^

5. Dari segitiga (loh?) kenalan-ngobrol-jodoh???
Oke, sekarang dari segi… tiga? Hmhh.., sebenernya gue bingung aja mau namain keuntungan satu ini apa, jadi iseng aja deh, istilahnya judul ini kayak gini deh antara aku, kamu, dan Dia (ihirrrr.. katanya kan engga ada yang kebetulan di dunia ini, hihihi.) Ini didasari dari pengalaman pribadi gue sih selama sering melalang-buana dengan bus malem (padahal cuma Jkt-Solo/Solotigo -,-“) Hampir tiap kali gue pulang atau pun pergi dengan bus malem sering banget kenalan sama orang. Weittsss, tapi bukan orang sembarang orang, kenalan sembarang kenalan. Haha! Tepatnya orang yang biasanya jadi temen ngobrol itu juga mahasiswa yang kuliahnya di luar kota. Kalo udah gitu, lumayan deh kan bisa sharing-sharing soal kampus, at least ada temen ngobrol deh. Juga, bisa nambah-nambah daftar temen atau bisa aja ini cara Tuhan mempertemukan jodoh kita (#eh -________-“). Emang kalo naik kereta ga bisa dapet kenalan? Bisa-bisa aja sih, tapi mungkin saking sibuknya melukin barang bawaan jadi suka ga meratiin orang lain atau meratiin sih tapi dengan mata curiga dan penuh waspada, takut-takut kalau mau ambil barang, hehe.

Well, pada dasarnya semua transportasi punya kelebihan dan kekurangannya masing-masing, karena kesempurnaan hanya milik Tuhan YME (Lohh?? Bunda Dorce kali yaa --") dan kembali ke pilihan kalian sendiri. Semoga “kenapa bus malem?” ala gue bisa membantu kalian memilih atau jangan-jangan malah bikin kalian ga mau milih naik bus malem??? kyaaaa ><

*barang tentu = kata-kata yang katanya formal dari senior gue yang sumpah gue geli banget dengernya waktu dia ngomong kata-kata it, makanya gue taroh deh di sini. haha!

Comments

Popular posts from this blog

Seragam SMA = Baju Jojon

Postingan Galau

Demam Itazura na Kiss, Mischievous Kiss: Love in Tokyo