Postingan Raditya Dika

Terkadang gue membutuhkan hal lain selain kata ”semangaaaattt!!!” untuk menyemangati diri sendiri yang udah suntuk, bosen, empeetthh, and eneg sama rutinitas dan tugas2 kuliah. Alternatif baru yang bisa bikin gue semangat lagi tuh baca blog-nya Raditya Dika. Entah kenapa gue berasa lagi di Gramedia, nongkrong sambil baca buku yang sampul plastiknya udah kebuka, terus baca berjam-jam deh kalo bisa sampe bukunya abis, sama halnya pas lagi baca postingannya Bang Dikung. Jadi, intinya gue berasa lagi baca novel gratis soalnya ampe ketawa-ketawa ga jelas sendiri, sendiri, di depan komputer ketawa sendiri, sendiriiii!! Well, oke efek stress maklum. Ya jadi dikala gue empeth sama kegiatan-kegiatan gue, postingan Raditya Dika lah pahlawannya (prok prok prok penulis yang udah jadi artis beken ini bisa jadi pahlawan juga loh.. ihhh weeew! :3). Oleh karena itu, saya haturkan kata terimakasih kepada Raditya Dika, ehm.. postingannya Raditya Dika, yang udah menyelamatkan hidup saya dari lubang hitam hidup ini, lubang hitam dari rasa bosan, eneg, dan empet (halaaahhh). Nah, setelah gue bersemangat kembali habis baca blognya Bang Dikung, gue jadi bergairah lagi untuk menulis dan mencari ide buat ngerjain tugas walopun pada kenyataannya tugas gue tetep aja ga kelar-kelar, tapi at least gue bisa tertawa terbahak-bahak dengan berbagai pose ketawa, ada pose ketawa 3 jari (kayak gini haaaa :D), pose nyengir kuda (kayak gini ngiiiikkk ngiiikkk hiiii), pose orang abis minum baygon dengan lidah melet-melet (kayak gini bleeehh bleeeh bleehh, liur muncrat-muncrat :P), dan pose-pose tertawa yang lainnya, setelah berjam-jam gue dengan muka datar mikir ngerjain tugas-tugas iniiiiii (terharu. Nangis bombai). Terimakasihlah, Bang pokoknya! Tunggu saya nyusul jadi kayak abang, bukan gilanya tapi suksesnya :D

Comments

Popular posts from this blog

Seragam SMA = Baju Jojon

Postingan Galau

Demam Itazura na Kiss, Mischievous Kiss: Love in Tokyo