Pelancong Gagal #edisi Solo (Part 1)

Petualangan gue hari ini dimulai dari sepulang ibadah Jumat Agung di GKJ 55. Gue ditemani sohib gue, Erez, berniat ke Solo karena udah lama banget kita gak jalan-jalan dan cuma berkutat sama kuliahhhhhh mulu. Sebenarnya tujuan kita ke Solo ga waw-waw banget sih. Si Erez cuma mau beli kolor sama baju, kalo gue pengen beli kado temen gue, tapi berhubung kami ini wanita sejati jadi ya sambil menyelam minum air lah, berawal dari lihat-lihat, nawar-nawar, eh beli deh di luar tujuan awal (hahaha wanita).

Tadi kita berangkat ke Solonya memang kesiangan jam 11an, jadi rencana mau ke Solo-Jogja batal, Jogjanya next time lah. Ditambah lagi, bis AC jurusan ke Solo terlalu lama membuat kami menunggu di Kauman, setengah jam lebih, dan pada akhirnya pun gue dan Erez harus berdiri cukup lama setelah naik si Safari hijau itu. Cukup lama kami berdiri sampai membuat mata beler dan kaki pegal-pegal padahal kita sama-sama bayar 10.000 seperti penumpang lain yang lagi asoy-asoynya tidur pules di bangku penumpang, hanya bedanya kami memang belum beruntung siang itu (Hhhh.. nasib nasib -________-"). Tapi pada akhirya kita kebagian tempat duduk juga sih dan dalam hitungan ketiga langsung pules.

Sesampainya di terminal Tirtonadi, Solo, gue dan Erez udah kayak pelancong banget, soalnya begitu turun dari bis, abang-abang tukang becak langsung nyamperin ngegodain gitu.. eh eh engga ding, nawarin becak. Tujuan kita ke PGS (Pusat Grosir Solo). Sebenarnya gue udah sering banget ke Solo, begitupun dengan Erez, tapi engga ada satupun dari kita yang tahu gimana caranya ke PGS dari terminal. Alhasil begitu ada abang-abang ehm.. tepatnya bapak-bapak (udah tua soalnya) tukang becak promosiin becaknya ke kita, kita langsung tertarik. Engga lama mata gue juga hampir tertarik keluar begitu gue denger si bapak bilang ke PGS ongkosnya 25 ribu. Buset! belom apa-apa udah tekor kalo kayak gini sih, pikir gue, langsung ninggalin si bapak pergi. Emang dasarnya tukang becak kehausan penumpang, si bapak itu maksa terus dengan muka semelas-melasnya, dia bilang kayak gini "kasian, Dek becak saya...", dalam hati gue jawab "becak kok dikasihanin. kasihanin nih mahasiswa kere kayak saya, Pak, mau jalan-jalan aja mesti nunggu libur semesteran (yah malah curhat)" Gue tawar 10 ribu, si Bapak masih mengiba-iba sampai-sampai akting sinetronnya itu berhasil ngebuat si Erez ga tega buat nawar dan milih untuk diem aja saking engga teganya. Akhirnya si bapak itu nyerah, tapi ehhh dateng lagi bapak becak II, nawarin becaknya juga (yaiyalah masa nawarin singkong). Kali ini dia mau kita bayar 10 ribu sampai PGS. Dengan muka sumringah cerah merekah, gue dan Erez naik ke becak. Kita menikmati jalanan kota Solo yang begitu panas siang itu seperti biasanya. Sesekali kita mengabadikan diri di kamera hape-nya Erez. Lama-lama kok rasanya jauh juga perjalanan dari terminal ke PGS, akhirnya hati kami yang emang dasarnya lemah lembut, baik hati, dan tidak sombong ini engga tega kalau cuma ngasih 10 ribu, jadi kita tambahin 2 ribu (lumayan kan?) Pikir kita sih si bapak tukang becak pasti nanti bakal ngerasa surprise gitu pas kita ngasih duitnya lebih. Tapi ternyata seperti pepatah mengatakan "tukang becak lebih licik dari mahasiswa" (goyang pepatah-patah kali) itu benar adanya. Begitu kita turun dari becak, si bapak udah masang muka melas lebih melas dari bapak becak I. Tiba-tiba dia malah minta 15 ribu! Hahhhh licik, sial! kena deh gue! pikir gue sambil akhirnya dengan muka asem ngasih uang 15 ribu.

Tips untuk para pelancong kalau ingin melancong dengan naik becak biar ga jadi pelancong gagal kayak gue dan Eres adalah:

1. Bikin surat perjanjian tertulis pake materai 6000 sekalian pas deal harga becak.
2. Hati-hati dengan wajah melas si tukang becak, bisa-bisa itu hanya acting belaka. Bisa jadi mungkin si tukang becak mantan artis sinetron, jadi wajahnya bisa sangat menipu.
3. Jadilah pelancong yang tangguh dan mempunyai jiwa yang teguh biar ga mudah luluh karena ga tegaan kayak kita, huhuhuhuhu y.y

Sekian. Semoga bermanfaat ya ^^

Comments

Popular posts from this blog

Seragam SMA = Baju Jojon

Postingan Galau

Demam Itazura na Kiss, Mischievous Kiss: Love in Tokyo