Kami MANUSIA, Pak BUKAN SAPI!

Sebenarnya ini hanya curhatan gue belaka tentang apa yang gue alami tadi siang. Dari sekian banyak hal yang udah terjadi tadi siang, gue milih untuk mem-post-kan kejadian yang satu ini.

Hari ini adalah hari ke-3 EDLT (English Department Leadership Training), ini kegiatan kepemimpinan wajib diikuti yang diadain fakultas gue tiap tahunnya yang diadakan selama 3 hari. Hari pertama dan kedua diisi sama materi-materi, jadi kita cuma duduk anteng sambil angop-angop dan mata beler (hehe), hari terakhir adalah outbond (Yippiiee!). Outbond EDLT kali ini berlokasi di Tlogo, Tuntang. Gue girang banget tahu kalau mau outbond karena udah lama badan gue engga olahraga, lemak-lemak sudah terlalu lama berkeliaran di tubuh gue dan ini waktunya untuk mengusir mereka walaupun sebenarnya engga ngefek-ngefek banget juga sih outbond sama ngurangin lemak gue. However, gue senang mau outbond sekalian refreshing!

Pagi itu selesai mbak-mbak panitia ngasih wejangan di lapangan bola, gue dan grup gue (grup 8 GO!) beserta grup-grup yang lain langsung menuju ke parkiran depan tempat kendaraan yang akan kami tumpangi ke Tlogo. Dan bisa tebak kami naik apaaaa????? (dengdeng dengdeng) Berjejer dengan rapi 4 truk warna-warni di parkiran depan kampus gue. Mateng! cetus gue dalam hati. Truknya kalau engga salah sih ada 4, warnanya warna-warni lagi (sok g4hoL beut deh tuh truk), ada yang biru, putih butek, ijo, satu lagi gue lupa. Sebenernya sih gue lumayan excited juga bisa nyobain naik truk kayak kayu glondongan, pengen tahu aja rasanya soalnya pas PPMB awal masuk kuliah dulu gue melewatkan kesempatan seperti ini. Jadi, saat itu gue lumayan merasa beruntung bisa naik truk. Dengan menggunakan truk ini ternyata juga bisa menjalin rasa kepedulian sesama peserta. Temen-temen, terutama pria yang udah naik truk duluan nolongin temen-temen lain untuk naik ke truk, saling bantu-membantu (asyik, pegang-pegangan tangan deh! LHO??!!).

Sialnya, gue dapet posisi di tengah bukan di samping, jadi engga bisa pegangan atau mepet-mepet ke samping truk biar ga jatoh kalau truknya pas lewat jalan tanjakan atau turunan. Asemnya lagi pas tuh truk yang gue naikin mau jalan dari parkiran, dia mundur terus maju dan gubrak! pada jatoh deh, termasuk gue, untungnya jatoh bareng-bareng. Tapi, what the kam*pr*t-nya adalah ketika truk ini ngerem mendadak pas mau di lampu merah. Dengan asyiknya gue meluncur jatuh di timbunan tas gara-gara gue ga dapet pegangan di samping truk. Grrrrrr!!!!!!!! temen gue nolongin dan akhirnya menyempil-nyempilkan gue diantara peserta yang mepet-mepet di bagian samping truk. Malu men jatoh sendiri! Detik itu, sambil ngelus-ngelus tangan yang agak sakit, gue bilang, "Supirnya lupa kali ya kalau bawa orang!" omel gue, diiyain sama temen-temen gue. Dalam hati sih gue teriakin tuh supirnya, "Kami MANUSIA, Pak bukan SAPI!!!"

Sekian hehehe.

Comments

Popular posts from this blog

Seragam SMA = Baju Jojon

Postingan Galau

Demam Itazura na Kiss, Mischievous Kiss: Love in Tokyo